Apostrof, Kata yang Dihubungi, dan Slang – Perangkat Lunak Pengurai AI untuk Antarmuka Manusia-Komputer

perangkat

Selama beberapa bulan terakhir, saya sibuk mengubah artikel online saya menjadi format e-book berdasarkan subjek dan topik, mengumpulkan koleksi esai, artikel, pemikiran, dan pengamatan untuk kegilaan Kindle terbaru dan percayalah – ini sangat besar. Amazon telah menjual jutaan Kindle ini hampir setiap hari. Faktanya, setiap hari saya melihat semakin banyak orang dengan Kindle eReaders di Starbucks dan di sekitar kota, membaca – itu bagus untuk dilihat. Bukan hanya karena saya seorang penulis eBuku, tetapi karena saya pikir membaca itu baik untuk Amerika!

Nah, dalam mengedit semua artikel yang saya tulis ke dalam eBook ini, saya menemukan sesuatu yang sangat menarik, jadi izinkan saya menjelaskannya. Pertama, karena artikel lama saya dalam format Microsoft Word lama semua apostrof, dan tanda kutip tidak kompatibel, sehingga harus diubah. Ya, itu masalah besar ketika sebuah e-book mungkin berisi 50-100 artikel dan dapat memuat lebih dari 50.000 kata. Dibutuhkan selamanya. Tapi, saya telah belajar sesuatu yang saya yakin tidak banyak orang tahu. Anda lihat, saya sudah bisa tahu dengan:

Jumlah apostrof yang slot88 digunakan
Jumlah kata dengan tanda penghubung
Jumlah kata slang yang digunakan

Jenis tulisan, nada, tingkat energi, antusiasme, semangat, gairah, dan perpindahan percakapan artikel, sebagian besar karena saya tahu tulisan saya lebih baik sekarang setelah latihan ini yang hanya sekitar seperdua puluh selesai, dan saya ingat pemikiran saya di waktu penulisan. Berdasarkan jumlah apostrof, saya dapat mengetahui apakah saya sedang berbicara dengan pembaca saya dengan nada obrolan, atau jika saya memberikan informasi apa adanya.

Ada juga hadiah karena slang yang digunakan Microsoft Word menggarisbawahi slang sering sebagai “salah eja” dengan garis berlekuk-lekuk di bawahnya. Oke jadi, sekarang Anda mengatakan; Terus? Ya, saya tidak terlalu terkejut dengan semua ini. Tetapi saya telah mencatat bahwa jika ada satu apostrof yang digunakan dalam sebuah kata, biasanya ada apostrof lain di dalam kalimat yang sama atau berikutnya. Dan artikel dengan banyak apostrof “sangat percakapan” dan ditulis dengan “nada ramah” dalam pikiran.

Kami dapat menggunakan informasi ini untuk mengembangkan perangkat lunak yang dapat menangkap nada seperti itu, membantu sistem komputer AI, menggunakan algoritma yang ketat, menguraikan pikiran penulis pada saat menulis paragraf atau artikel. Ini bisa berguna untuk segala macam hal. Faktanya, kami bodoh jika tidak menggunakan informasi ini untuk mengembangkan antarmuka komputer/manusia yang lebih cerdas dan sistem AI untuk melayani kami. Tolong pertimbangkan semua ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.